Gangguan Tidur dan Rawatannya

art-443-01

Orang dewasa memerlukan enam hingga lapan jam tidur sehari dan kanak-kanak memerlukan masa tidur yang lebih panjang.

Manakala golongan warga emas pula memerlukan masa tidur yang lebih pendek, iaitu di antara empat ke lima jam sehari.

Walau bagaimanapun, seseorang boleh mengalami gangguan tidur. Antara faktor tidur terganggu termasuklah gaya hidup, contohnya kerap kerja syif yang kerap dan tidak teratur.

Gangguan ini akan mendatangkan masalah-masalah fizikal seperti mengalami kesakitan, masalah pernafasan, kerap kencing waktu malam, gangguan psikologikal atau penyakit mental contohnya skizofrenia, kemurungan, kebimbangan, stres dan lain-lain.

Penyalahgunaan dadah dan alkohol juga merupakan salah satu punca gangguan tidur selain faktor persekitaran seperti terlalu bising, panas atau pencahayaan ruang yang terang.

 Tanda-tanda dan gejala gangguan tidur adalah seperti tidur yang terlalu banyak (hypersomnia) atau tidur yang terlalu sedikit (insomnia).

Tanda-tanda lain termasuklah kelakuan yang luar biasa semasa tidur. Contohnya, berjalan dalam tidur (sleep walking), bangun tiba-tiba dalam ketakutan (sleep terror), kisaran gigi (tooth-grinding) dan sebagainya.

Seseorang yang mengalami gangguan tidur juga akan mengalami kesan-kesan seperti mengganggu corak pemikiran, emosi dan tingkah laku.

Kesan-kesannya adalah seperti menjejaskan kerja, pembelajaran dan perhubungan interpersonal. Seseorang itu akan merasa letih dan mengantuk pada siang hari, cepat menjadi marah, sukar mengawal emosi, sukar memberi tumpuan atau perhatian, kerap membuat kesilapan serta berisiko terlibat dalam kemalangan dan kecederaan.

Rawatan terbaik untuk masalah gangguan tidur adalah dengan mendapatkan bantuan profesional. Mereka yang mengalami masalah ini perlu berjumpa dengan doktor.

Doktor akan mengenal pasti penyebabnya dan memberi rawatan bergantung pada punca gangguan tersebut.

Rawatan untuk gangguan tidur juga dibuat dengan kaedah tingkah laku, iaitu melibatkan cara amalan tidur yang sihat dan teknik relaksasi serta ubatan yang sesuai.

Gangguan tidur boleh dicegah menerusi pendekatan seperti mengamalkan rutin tidur yang sihat dan teratur, mengamalkan gaya hidup sihat dan pengurusan stres yang baik, menghindari penyalahgunaan dadah, alkohol dan bahan larangan yang lain dan patuh kepada rawatan untuk masalah-masalah fizikal atau mental.

Bagi mengelak daripada gangguan tidur, amalan tidur yang sihat adalah perkara yang perlu dilakukan dengan menukar tabiat seperti berhenti merokok, tidak tidur di siang hari, mengurangkan pengambilan alkohol dan kopi, bersenam di awal hari dan bukan sebelum masuk tidur.

Selain itu, persekitaran rumah juga amempengaruhi kualiti tidur. Seseorang yang mengalami gangguan tidur perlu mengubah suai persekitaran tidur serta memastkan bilik tidur hanya untuk tidur dan bukan untuk aktiviti lain.

Persekitaran bilik tidur juga perlulah dalam keadaan tenang dan selesa dengan memastikan tilam dan bantal selesa untuk digunakan.

Manakala amalan sebelum tidur yanag boleh dilakukan pula adalah seperti mengikut jadual tidur yang tetap, iaitu masa tidur dan masa bangun tidur yang sama setiap hari termasuk hari minggu.

Tidak mengambil makanan yang terlalu berat sebelum tidur, tidur apabila rasa mengantuk, berehat sebentar sebelum masuk tidur.

Amalan lain yang baik untuk mendapat tidur yang berkualiti termasuklah menyimpan diari tidur dengan mencatit jumlah jam dan kualiti tidur, masa masuk dan bangun dari tidur, jenis makanan, minuman dan ubat-ubatan yang diambil.

Pengambilan ubat tidur secara terus dari farmasi tanpa nasihat doktor tidak digalakkan sama sekali.

Comments are closed.